Di Publish Pada Tanggal : Rabu, 19 April 2017 22:21 WIB

Endemis Malaria, Indonesia Timur Berisiko Tinggi bagi Wisatawan

Jakarta, HanTer - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengimbau masyarakat, khususnya wisatawan yang hendak bepergian ke wilayah timur Indonesia untuk waspada terhadap penularan penyakit malaria.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, pencapaian eleminisasi malaria di Provinsi NTT, Maluku, Maluku Utara, Papua Barat, dan Papua masih nol persen atau masih endemis tinggi malaria.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes, Vensya Sitohang mengingatkan para wisatawan, khususnya yang berwisata ala ransel dan berpetualang ke berbagai kawasan pelosok, agar mempersiapkan antisipasi malaria.

Vensya mengatakan antisipasi yang paling utama ialah menjaga agar tidak tergigit nyamuk anopheles, penyebab malaria. Disarankan,  agar wisatawan sebisa mungkin tidak keluar malam di mana nyamuk anopheles lebih aktif pada malam hari.

"Kalaupun harus keluar malam, lindungi tubuh dengan lotion, dan kalau tidur harus pakai kelambu," ujarnya, dikutip Rabu (19/4/2017).

Kalaupun sudah terlanjur tergigit, sambungnya, segera kunjungi layanan kesehatan untuk cek laboratorium karena untuk mengetahui positif malaria harus melalui pengecekan.

Selain itu, wisatawan juga bisa meminum obat pencegah malaria sebelum bepergian yang bisa didapatkan di fasilitas kesehatan seperti puskesmas. Obat tersebut diberikan secara gratis.

Seperti dilansir Antara, Provinsi NTT dan Papua Barat saat ini menjadi destinasi wisata populer dengan beberapa tempat favorit seperti Raja Ampat dan gugusan pulau-pulau yang memukau di Labuan Bajo.


(Arbi)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats