Di Publish Pada Tanggal : Sabtu, 03 Januari 2015 17:38 WIB

Ngalap Berkah Gunungan Maulud Keraton Jogja

Yogyakarta,HanTer - Sebanyak lima gunungan Garebek Maulud yang diusung abdi dalem Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat ke Masjid Gedhe Kauman ludes dalam sekejap diperebutkan ratusan warga yang menunggu di halaman masjid.

Sesaat setelah selesai didoakan oleh Penghulu Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat KRT Achmad Muhsin Kamaludiningrat di Masjid Gedhe Kauman, ratusan warga yang sudah menunggu di halaman masjid langsung berlari menuju lima gunungan dan memperebutkannya. Kelima gunungan pun habis dalam sekejap.

"Gunungan adalah wujud rasa syukur raja atas keberhasilan pembangunan pertanian. Oleh karena itu, isi dari gunungan yang diperebutkan adalah berbagai macam hasil bumi," kata KRT Achmad Muhsin Kamaludiningrat di Yogyakarta, Sabtu (3/1).

Kelima gunungan yang diperebutkan di Masjid Gedhe Kauman adalah Gunungan Lanang, Wadon, Gepak, Pawuhan, dan Bromo. Pada Garebek Maulud Tahun Ehe 1948, Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat mengeluarkan tujuh gunungan.

Selain diperebutkan di Masjid Gedhe Kauman, dua gunungan lainnya dibawa ke Kantor Kepatihan dan ke Pura Pakualaman untuk diperebutkan oleh warga. Kedua gunungan tersebut adalah Gunungan Lanang.

"Dalam satu tahun, keraton menyelenggarakan tiga kali garebek, yaitu saat Idul Fitri, Idul Adha dan saat Maulud Nabi. Namun, garebek terbesar adalah saat Maulud Nabi," katanya.

Ia berharap, masyarakat tidak mempercayai bahwa gunungan yang diperebutkan tersebut dapat memberikan berkah dalam kehidupan mereka sehari-hari karena sejatinya, seluruh berkah tersebut berasal dari Tuhan yaitu Allah.

"Gunungan yang merupakan sedekah dari raja ini terbuat dari makanan. Jika memang dimanfaatkan secara benar, maka gunungan ini akan memberikan berkah dan manfaat yang jauh lebih besar," katanya dikutip Antara.

Seluruh gunungan Garebek Maulud tersebut diberangkatkan dari Keraton Ngayogyakarta dengan iringan bergada prajurit keraton di antaranya prajurit Wirabraja, Patangpuluhan, Ketanggungan, Daeng, Jogokaryan, Mantrijeron, dan Bugis.

Sementara itu, salah seorang warga Fandi (30) berhasil memperoleh bagian teratas dari Gunungan Lanang. "Rumah saya di dekat sini, di Kauman. Setelah didoakan, saya langsung lari untuk merebut gunungan. Biasanya memang dapat bagian yang paling atas," katanya.

 


(Anu)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats