Di Publish Pada Tanggal : Selasa, 16 Mei 2017 22:05 WIB

INSA Dukung Promosi Pemanduan Selat Malaka-Kuala Tanjung

Jakarta, HanTer - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bersama pengusaha pelayaran Indonesia dan Singapura mengadakan pertemuan di Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Singapura.  

Agenda pertemuan mempromosikan pemanduan di Selat Malaka kepada pelayaran dan operator pelabuhan di Singpura. Pada pertemuan tersebut Indonesian National Shipowners' Association (INSA) menjadi perwakilan dari perusahaan pelayaran Indonesia.  

Ketua Umum INSA Carmelita Hartoto mengatakan, pemanduan di Selat Malaka merupakan satu upaya maju dari pemerintah untuk menunjukkan bahwa Indonesia mampu melayani kegiatan pemanduan di Selat Malaka.

Atas kemampuan itu, lanjut   Carmelita, INSA yang menjadi assosiasi pelayaran Indonesia mendukung dengan mengarahkan pelayaran nasional anggota INSA supaya kapal-kapal yang melintasi kawasan tersebut memanfaatkan jasa pemanduan Indonesia. 

"Pertemuan ini juga membuka peluang bagi pelayaran Indonesia dan Singapura untuk menjalin kerja sama di sektor maritim," kata Carmelita.

INSA juga mendukung upaya Kementerian Perhubungan yang menjadikan Pelabuhan Kuala Tanjung menjadi hub internasional. Diharapkan upaya-upaya tersebut dapat meningkatkan daya saing industri maritim Indonesia.

Seperti diketahui, pemanduan Selat Malaka dan Selat Singapura telah di-launching pada tanggal 10 April 2017 di Batam. Jasa pemanduan yang disediakan oleh Pelindo 1 adalah Iyu Kecil - Nongsa (70 NM), Horsburgh - One Fanthom Bank (260 NM), Horsburgh - Dumai (220 NM), Horsburgh - Pulau Berhala (425 NM), Horsburgh - Lhokseumawe (540 NM), Horsburgh - Pulau Sabang (680 NM) dan sebaliknya. 

Selain itu, INSA juga diundang menghadiri acara Singapore Navy's 50th International Maritime Review yang dihadiri oleh 25 negara dan masing-masing negara berkesempatan membawa kapal-kapal perangnya. 

 

(Danial)


comments powered by Disqus