Di Publish Pada Tanggal : Senin, 10 September 2018 11:24 WIB

Varietas Tawangmangu Baru Didorong Untuk Swasembada Bawang Putih

Karanganyar, HanTer  -- Kementerian Pertanian menargetkan tahun 2019 Indonesia sudah bisa memenuhi kebutuhan benih bawang putih. Hal ini merupakan tahapan penting sebelum mencapai swasembada bawang putih 2021. Berbagai varietas lokal maupun impor yang adaptif seperti Lumbu Hijau, Lumbu Kuning, Lumbu Putih, Sangga Sembalun, Tawangmangu Baru dan Great Black Leaf (GBL) asal Taiwan terus dikembangkan sebagai bahan produksi benih.
 
Salah satu jenis bawang putih lokal yang cocok dikembangkan karena produktivitasnya tinggi Tawangmangu baru (TMB). Varietas tersebut awalnya berkembang dari kawasan penghasil sayuran di daerah Tawangmangu Karanganyar Jawa Tengah. TMB resmi terdaftar di Kementerian Pertanian sejak 1 November 1989. Varietas tersebut banyak ditanam di daerah Tegal, Wonosobo, Banjarnegara, Temanggung, Magelang, Magetan dan Karanganyar sendiri.
 
 
"Hasil panen bawang putih Tawangmangu Baru sangat baik, umbinya besar-besar, pertumbuhan bagus dan batangnya kokoh. Kalau jenis ini dikembangkan luas, kita makin optimis swasembada bawang putih tercapai tahun 2021," ujar Prihasto Setyanto, Direktur Sayuran dan Tanaman Obat saat melakukan kunjungan kerja monitoring tanam bawang putih kerjasama kelompoktani dengan importir di Dusun Pancot, Kalisoro, Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah pada Sabtu (8/9/2018).
 
Diidampingi Kasubdit Bawang, Agung Sunusi, dan pejabat dinas pertanian setempat, Prihasto menyatakan selain produktivitas tinggi TMB juga punya beberapa keunggulan. Jenis bawang putih ini bisa dipanen pada umur 110 hingga 140 hari. Tinggi tanaman bisa mencapai 60 sampai 80 cm. Sesuai ditanam di lahan berketinggian diatas 1.000 mdpl. Siungnya berwarna putih keunguan. Aromanya sangat kuat sehingga cocok untuk bumbu masakan.
 
"Ke depan jenis ini akan didorong dorong produksi maupun produktivitasnya. Selain untuk konsumsi, juga dijadikan bakal benih untuk musim tanam berikutnya," jelas Prihasto. "Kita terus kejar produksi benih unggul lokal, karena saat benih kurang dan permintaan tinggi seperti sekarang ini rawan peredaran benih palsu atau oplosan sehingga perlu pengawasan yang intensif terhadap peredaran benih. Kementerian Pertanian tak henti-hentinya mengingatkan semua pihak untuk waspada," tambahnya serius.
 
 
Harga bawang putih TMB kering konsumsi terpantau di kisaran Rp 30 ribu hingga Rp 40ribu. Sementara harga konde basah di tingkat petani saat ini Rp 20 ribu per kilogram. Bawang jenis ini banyak diminati para pelaku usaha kuliner. Pemasarannya baru menjangkau wilayah Solo Raya dan sekitarnya.
 
Suratno, ketua kelompoktani Galang Mitra Sejahtera menyebut produktivitas jenis TMB yang ditanam di Kalisoro bisa mencapai 15 hingga 20 ton per hektar panen basah. "Petani disini sudah puluhan tahun menanam bawang putih tumpangsari dengan sayuran lain seperti wortel, bawang daun dan kobis. Untuk hasil optimal, akhir April kami harus sudah tanam bawang putih. Paling lambat Juni tanam, kalau lewat bulan tersebut hasilnya kurang bagus," ujar Suratno.
 
Saat ditanya kunci sukses budidaya bawang putih, Suratno menyebut faktor benih, pupuk dan air. "Petani disini sudah fanatik maunya tanam benih Tawangmangu Baru. Kami pakai jarak tanam 15x15 cm. Pupuk yang kami pakai yaitu pupuk kandang 10 ton per hektar, Pupuk Organik 1,6 ton per hektar dan NPK 300 kg per hektar dengan cara dilarutkan ke air lalu di berikan ke tanaman  dengan cara dikocor,'' beber Ratno. "Air tersedia melimpah disini, kalau musim kemarau tinggal pakai sprinkle. Justru kalau ditanam di musim hujan hasilnya jelek," tukasnya.
 
 
"Petani kami siap mendukung program swasembada pemerintah. Kami harap dukungan pemerintah mencetak penangkar-penangkar benih baru, agar nantinya ketersediaan benih TMB bersertifikat bisa meningkat," pungkas Suratno.


(Anugrah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus
free web stats