Di Publish Pada Tanggal : Jumat, 29 Juni 2018 13:54 WIB

Pukul 14.30 WITA Bandara Ngurah Rai Dibuka Lagi

Bali, HanTer - Alhamdulillah! Begitulah kata-kata pertama Menpar Arief Yahya saat mendengar hasil Rapat Evaluasi Erupsi Gunung Agung Oleh Komunitas Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai Bali, tadi jam 13.30 WITA. Pertemuan yang dipimpin oleh Kepala Otoritas Bandara Wilayah IV Bali Nusa Tenggara Jumat, 29 Juni 2018 itu menghasilkan keputusan yang melegakan. 
 
Bandara I Gusti Ngurah Rai Re-open, terhitung mulai tanggal 29 Juni 2018 Pukul 14.30 WITA ini. “Alhamdulillah! Semoga segera pulih dan suasana tenang kembali di destinasi nomor 1 Indonesia, di Bali,” kata Menpar Arief Yahya. 
 
Catatan hasil rapat yang disampakan Dewa Gede Ngurah Byomantara, Ketua STP Nusa Dua Bali yang dipercaya Kemenpar menjadi PIC Bali Tourism Hospitality menyebutkan, aktifitas Gunung Agung Level III (Siaga), terdapat kepulan asap putih (kepulan uap air) mencapai 1.500 - 2000 m diatas puncak gunung.
 
“Lalu VONA masih kategori Orange diterbitkan tanggal 28 Juni 2018 pukul 16.00 WITA. Meteorologi Watch Office merilis SIGMET tanggal 29 Juni 2018, bahwa terdapat sebaran abu vulkanik dari permukaan hingga ketinggian 16.000 dan 23.000 ft, tetapi tidak terdapat Debu Vulkanik di Atas wilayah Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai-Bali,” jelas Byo, panggilan akrab Byomantara itu. 
 
Dia juga menjelaskan, Ploting VAAC Darwin pada 11.50 Wita ploting Polygon sebaran abu vulkanik pada ketinggian permukaan hingga ketinggian 16.000 dan 23.000 feet yang  bergerak ke barat mempunyai kecepatan 15 Knot. Namun tidak menutupi ruang udara Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai-Bali.
 
“Hal ini juga dikuatkan semakin mengecilnya kekuatan atau intensitas erupsi Gunung Agung,” kata Byo. 
 
RGB Citra satelit cuaca Himawari Pukul 01.00 Wita, lanjut Byo, menyebutkan bahwa pergerakan debu vulkanik terdeteksi ke arah barat daya- barat laut dan tidak menutupi ruang udara Bandara I Gusti Ngurah Rai-Bali. 
 
Selain itu, ucapnya, hasil Aerodrome Observation dalam bentuk Paper test menunjukkan NIL adanya Vulcanic Ash di Area Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali. 
 
Di sisi lain, laporan Byomantara dari rapat itu, forecasting arah angin dari BMKG pada ketinggian / level angin dijelaskan sebagai berikut, 5000 ft arah angin dari tenggara, ketinggian 14.000 ft dari tenggara-selatan, ketinggian 18.000 ft dari Timur Laut-Tenggara, ketinggian 24.000 ft dari Timur.
 
Dengan pertimbangan di atas, Byomantara melaporkan, bahwa Bandara I Gusti Ngurah Rai dibuka kembali, mulai tanggal 29 Juni 2018 Pukul 14.30 WITA. “Nah, selama masa recovery, Bandar Udara akan beroperasi 24 Jam untuk tujuan normalisasi rotasi penerbangan,” kata dia. 
 
Seperti diketahui, bencana alam memang sulit diprediksi dari sumber vulkaniknya. Karena itu, evaluasi atas perkembangan situasi penyebarann Vulcanic Ash dan Arah angin akan tetap dilakukan secara berkala. “Semoga kontraksi akibat alam ini segera pulih, dan pariwisata segera normal,” harap Menpar Arief Yahya. 
 
Tim Bali Tourism Hospitality juga diharapkan tetap memantau perkembangan situasi Gunung Agung. Selanjutnya Menpar Arief Yahya akan mengembalikan program promosi Wonderful Indonesia di semua media dengan content Bali. “Kami akan on kan kembali,” ungkapnya.


(Hermansyah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus
free web stats