Di Publish Pada Tanggal : Jumat, 16 Maret 2018 13:35 WIB

Produksi Meningkat, Penerbangan Nasional Siap Dukung Pertumbuhan Ekonomi dan Pariwisata

Jakarta, HanTer - Produksi penerbangan nasional baik penumpang maupun kargo pada tahun 2017 meningkat dibanding tahun 2016. Pada tahun 2017, jumlah total penumpang penerbangan Indonesia bahkan sudah melebihi angka 100 juta penumpang. Hal tersebut mengindikasikan bahwa dukungan penerbangan nasional untuk pembangunan dan pengembangan pariwisata serta pertumbuhan perekonomian nasional sangat besar dan berpengaruh.

“Kelancaran transportasi penduduk serta arus barang  dan jasa merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan pembangunan. Dengan meningkatnya produksi sektor transportasi udara, berarti transportasi penduduk serta arus barang dan jasa juga semakin lancar. Hal tersebut mempunyai kontribusi positif terhadap pertumbuhan perekonomian nasional serta pariwisata karena bertambah banyaknya wisatawan asing yang datang ke Indonesia,” ujar Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso dalam siaran persnya di Jakarta, Jumat (16/3/2018).

Menurut Agus, dengan kondisi geografis Indonesia yang berbentuk kepulauan, sektor transportasi udara memang memegang peranan yang sangat vital. Karena ciri transportasi udara yang cepat, lincah karena sehari bisa terbang berkali-kali berbagai tempat dan menjangkau berbagai wilayah namun tetap mengutamakan faktor  keselamatan, keamanan dan kenyamanan. Dengan tranportasi udara, pergerakan masyarakat serta barang dan jasa semakin bisa menjangkau ke seluruh pelosok tanah air dengan cepat mengingat saat ini sudah banyak dibangun bandara-bandara di daerah-daerah terluar, terdalam dan terpencil di seluruh Indonesia oleh Pemerintah.

“Untuk itu sektor ini harus terus mendapat perhatian khusus dengan seksama sehingga tetap berjalan sesuai dengan koridor aturan-aturan penerbangan yang berlaku,” lanjut Agus lagi.

Semua pencapaian yang sangat baik di tahun 2017 tersebut merupakan hasil kerjasama yang baik antar para stakeholder di bidang penerbangan. Baik itu regulator, operator maupun masyarakat pengguna. Untuk itu Agus mengharapkan kerjasama antar para pemegang kepentingan di bidang perhubungan udara serta masyarakat yang saat ini sudah terjalin baik bisa ditingkatkan lagi. Hal ini mengingat tantangan ke depan yang semakin besar, terutama dengan akan semakin meningkatnya jumlah penumpang dan barang yang akan dilayani oleh sektor penerbangan.

Dari data yang dihimpun oleh Direktorat Angkutan Udara Ditjen Perhubungan Udara, jumlah total penumpang penumpang angkutan udara yang dilayani maskapai nasional pada tahun 2017 mencapai 109.385.106 penumpang. Jumlah ini meningkat 9,6 persen dibandingkan tahun 2016 lalu di mana jumlah penumpangnya 99.762.611 penumpang.

Untuk jumlah penumpang domestik, pada tahun 2017 lalu berjumlah 96.890.664 penumpang, meningkat 8,4 persen dibanding tahun 2016 yang berjumlah 89.385.365 penumpang. Sedangkan penumpang internasional tahun 2017 berjumlah 12.494.442 penumpang, meningkat 20,4 persen dibanding tahun 2016 yang berjumlah 10.377.246 penumpang.

Market share penumpang domestik terbanyak masih dipegang oleh Lion Air dengan jumlah 33.131.053 pnumpang atau 34 persen dan di susul oleh Garuda Indonesia dengan 19.601.133 penumpang atau 20 persen. Sedangkan market share penumpang Internasional terbanyak dipegang oleh Garuda Indonesia dengan 4.833.194 penumpang atau 39 persen dan disusul oleh Indonesia AirAsia dengan 3.273.758    penumpang atau 26 persen.

Sementara itu  untuk kargo udara, pada tahun 2017 tercatat sebesar 729.194 ton atau meningkat 1,8 persen dibanding tahun 2016 yang sebesar 715.936 ton.

Selain produksi maskapai nasional, Direktorat Angkutan Udara juga mencatat produksi maskapai internasional yang melakukan penerbangan ke Indonesia selama tahun 2017. Jumlah penumpang yang diangkut maskapai asing tersebut berjumlah 19.061.737 penumpang dengan jumlah kargo mencapai  384.936 ton.

Penumpang  dan market share domestik maskapai nasional tahun 2017

1.    Lion Air            33.131.053        34 %
2.    Garuda Indonesia            19.601.133           20 %
3.    Citilink            12.229.188        13 %
4.    Batik Air            10.079.902        10 %
5.    Sriwijaya Air            9.745.162        10 %
6.    Wings Abadi            5.896.727        6 %
7.    NAM Air                2.437.318        3 %
8.    Indonesia AirAsia         1.087.946        1 %
9.    Indonesia AirAsia Extra        1.033.969        1 %
10.    Trigana Air Service        686.641            1 %
11.    Travel Express             461.499            0 %
12.    Kalstar Aviations        455.942            0 %
13.    Transnusa            25.126            0 %
14.    Asi Pujiastuti            19.058            0 %

Penumpang  dan market share Internasional maskapai  nasional tahun 2017

1.    Garuda Indonesia        4.833.194        39 %
2.    Indonesia AirAsia        3.273.758        26 %
3.    Lion Air            2.234.970        18 %
4.    Indonesia AirAsia Extra        1.256.037        10 %
5.    Batik Air            499.012            4 %
6.    Sriwijaya Air            283.936            2 %
7.    Citilink            45.586            0 %
8.    Travel Express            42.327            0 %
9.    NAM Air                25.622            0 %



10 besar penumpang dan market share maskapai asing tahun 2017

1.    Airasia Berhard            2,713,612        14.24%
2.    Singapore Airlines        2,085,777        10.94%
3.    Jetstar Airways            1,399,421        7.34%
4.    China Airlines            1,007,253        5.28%
5.    Cathay Pacific            978,178            5.13%
6.    Qatar Airways            950,120            4.98%
7.    Malindo Air            864,197            4.53%
8.    Jetstar Asia Airways          852,132            4.47%
9.    Saudi Arabian Airlines        660,539            3.47%
10.    Tiger Airways            648,280            3.40%


(Akbar)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus
free web stats