Di Publish Pada Tanggal : Jumat, 08 September 2017 01:32 WIB

Perbankan Diminta Perbanyak Sekuritisasi KPR

Jakarta, HanTer - Kalangan perbankan diminta untuk lebih banyak melakukan sekuritisasi Kredit Pemilikan Rumah (KPR) melalui instrumen pasar modal, agar likuiditas perbankan lebih terjaga untuk mengekspansi penyaluran kredit.

"Kami bandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya, sepeti Thailand, Malaysia, sekuritisasi di Indonesia masih sangat rendah," kata Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo, dilansir Antara, Rabu (7/9/2017).

Mardiasmo mengatakan perbankan memang tampak masih enggan melakukan sekuritisasi aset untuk KPR. Padahal, lanjut dia, KPR untuk segmen masayarakat menengah ke atas seharusnya dapat dilakukan sekuritisasi karena risikonya lebih kecil sehingga dapat memikat investor.

Dengan melakukan sekuritisasi, kata dia, maka perbankan dapat memitigasi risiko ketidaksesuaian ketersediaan likuiditas. Selain itu, kata dia, dengan alternatif pembiayaan dari pasar modal untuk KPR, maka perbankan juga dapat mengelola likuiditasnya agar disalurkan ke kredit lain.

"Dengan sekuritisasi, nanti perbankan akan dapat dana segar lagi. Sehingga nanti lebih banyak pembiayaan yang disalurkan," ujar dia.

Wamenkeu menuturkan sekuritisasi KPR, di antaranya dengan penerbitan Efek Beragunan Aset - Surat Partisipasi (EBA SP), dapat menjadi alternatif cara untuk memenuhi kebutuhan pendanaan bagi kebutuhan perumahan masyarakat. Saat ini, kekurangan kebutuhan perumahan bagi masyarakat (backlog) adalah 11,4 juta unit. 

Dari sekian banyak kebutuhan perumahan tersebut, dibutuhkan sumber pendanaan untuk pembiayaan perumahan yang tidak hanya bisa mengandalkan sumber primer seperti KPR dari perbankan namun juga aspek sekunder, salah satunya dari pasar modal.

Mardiasmo mengatakan akan mengajak Otoritas Jasa Keuangan untuk menghimpun strategi agar bisa mendorong perbankan melakukan sekuritisasi. "Saya juga sebagai ex-officio OJK akan mendorong agar ada terobosan. Karena seperti diminta Presiden (Jokowi), pasar keuangan harus terus diperdalam," ujarnya.


(Arbi)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus
free web stats