Di Publish Pada Tanggal : Rabu, 06 September 2017 18:20 WIB

Wapres Minta Kereta Jakarta-Surabaya Gunakan Jalur Eksisting

Jakarta, HanTer - Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta agar proyek kereta semicepat Jakarta-Surabaya agar dipercepat dan menggunakan jalur yang sudah ada atau "eksisting".
 
"Kereta cepat Jakarta-Surabaya diarahkan di jalur eksisting agar pembangunannya lebih cepat dan stasiunnya tidak dipindah," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Jakarta, Rabu, (6/9/2017).
 
Sebelumnya Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono bertemu Wakil Presiden Jusuf Kalla di kantor Wapres di Jakarta.
 
Selain itu jalur eksisting akan menyelesaikan 500-800 perlintasan sebidang, artinya tidak menimbulkan kemacetan. Serta membuat daerah lebih aman sesuai dengan amanat undang-undang untuk meningkatkan keselamatan dan lebih murah.
 
"Karenanya setelah ini saya dengan Pak Basuki akan ketemu pihak Jepang. Kita minta di jalur eksisting kalau bisa percepat kegiatannya dan kecepatannya kira-kira diatas 160 km, mengapa? Supaya sehari itu kapasitasnya bisa dua kali kecepatannya," tuturnya.
 
Dengan memilih rel yang sudah ada atau eksisting akan lebih cepat, tidak bermasalah dengan tanah dan bisa dilakukan bertahap serta tinggal menyelesaikan anggaran perlintasan sebidang yang saat ini berjumlah sekitar 500-800 perlintasan, tambah dia.
 
Terkait perlintasan sebidang, menurut Budi Karya tergantung kondisi di lapangan apakah akan dibuat "flyover" maupun "underpass".
 
Teknologi yang digunakan tetap memakai diesel sehingga investasinya bisa ditekan dari Rp80 triliun, kemungkinan akan lebih murah terlebih lagi dengan menggunakan teknologi mortar busa (CMP) seperti yang diterapkan di underpass Antapani Bandung.
 
Selain membicarakan tentang kereta cepat Jakarta-Surabaya, Wapres juga meminta agar proyek Pelabuhan Patimban dipercepat.
 


(Anugrah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus
free web stats