Di Publish Pada Tanggal : Selasa, 25 Juli 2017 13:12 WIB

Program Tax Amnesty Gagal Total

Jakarta, Hanter - Program pengampunan pajak atau tax amnesty (TA) dinilai gagal total, antara lain di tataran eksekusi. Program Kemenkeu yang berpayung hukum UU No 11/2016 tentang Pengampunan Pajak ini ternyata gagal mengemban sejumlah tugas yang diamanatkan. Antara lain, aset repatriasi yang diperoleh dari program tax amnesty nyatanya tidak berpengaruh secara signifikan terhadap likuiditas, nilai tukar, suku bunga, dan investasi.

Gagal lainnya dari sisi objek pajak, tax amnesty cuma berhasil menjaring 50.385 wajib pajak baru  alias 0,15% dari wajib pajak potensial 2016. Program ini pun bisa disebut sepi peminat. Pasalnya, sampai batas waktu berakhir hanya 995.983 wajib pajak yang ikut. Angka ini hanya 2,95% total wajib pajak yang terdaftar pada 2016.

Pengampunan pajak juga hanya bisa menggaet penerimaan sebesar Rp107 triliun. Padahal, sejak awal pemerintah sesumbar bakal menangguk penerimaan Rp 165 triliun. Artinya, Ani dan jajarannya mentok di angka 64,8%. Satu lagi, ini yang terburuk, dari Rp 1.000 triliun dana repatriasi yang ditargetkan, realaisasinya cuma Rp 144,78 triliun ataw hanya 14,4%.

Pajak

Peneliti dari Lingkar Studi Perjuangan (LSP), Gede Sandra mengemukakan, penerimaan pajak tahun 2016 sebenarnya malah turun. Menurutnya, apabila tidak mengikutkan tax amnesty, pendapatan pajak 2016 adalah sebesar Rp 998 triliun, atau sekitar 73,6 persen dari target APBN Perubahan 2016 sebesar Rp 1.355 triliun. Sementara setahun sebelumnya, 2015, total pendapatan pajak adalah sebesar Rp 1.060 triliun, atau sekitar 81,9 persen dari target APBN Perubahan 2015 sebesar Rp 1.294 triliun.


(Sammy)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus
free web stats