Di Publish Pada Tanggal : Jumat, 14 Oktober 2016 16:12 WIB

Nasib Anak-Anak Irak Yang Lari dari Ekstremis Berakhir Tragis

Jakarta, HanTer- Anak-anak yang melarikan diri dari wilayah kekuasaan ekstremis di Hawijah, bagian utara Irak, berakhir tragis, meninggal karena kehausan atau kena ledakan bom rakitan menurut laporan Save the Children, Kamis (13/10/2016). 
 
Hawijah, satu kota di Provinsi Kirkuk, diduduki kelompok ISIS sejak 2014, dan para ekstremis yang dipukul mundur dari daerah-daerah lain diyakini berkumpul di kota tersebut. 
 
"Dalam beberapa hari terakhir, puluhan anak kehabisan air dan meninggal di sepanjang jalur pegunungan yang berbahaya atau tewas setelah menginjak ranjau rakitan," menurut laporan badan amal yang berbasis di Inggris, Save the Children.
 
"Satu keluarga beranggotakan lima orang, yang kini tinggal tiga, mengungkapkan mereka kehilangan dua anak mereka karena ledakan bom. Mereka tidak bisa membawa jenazah anak-anak itu karena khawatir ada ranjau-ranjau lain di sana,” menurut pernyataan Save the Children yang dikutip kantor berita AFP. 
 
Pasukan keamanan Irak sedang mempersiapkan operasi untuk merebut kembali Mosul, ibu kota Provinsi Nineveh, dan operasi untuk merebut kembali Hawijah.
 
Serangan di Mosul bisa memicu krisis kemanusiaan, dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan sekitar satu juta warga terancam harus mengungsi akibat pertempuran.


(Ant)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats