Di Publish Pada Tanggal : Jumat, 06 Januari 2017 09:29 WIB

Kelebihan Muatan, Kapal Layar Motor Tenggelam di Jepara

Jepara, HanTer - Kapal Layar Motor (KLM) Aprilia Jaya dengan bobot 41 gross ton tenggelam di Perairan Jepara, Jawa Tengah, diduga akibat kelebihan muatan, Kamis (5/1).

Kasatpol Air Polres Jepara, AKP Hendrik Irawan, mengatakan KLM Aprilia Jaya tenggelam pada Kamis (5/1) sekitar pukul 08.30 WIB di sekitar 3 mil laut arah utara Dermaga Pantai Kartini Jepara, di antara Perairan Pulau Panjang dengan Perairan Ujung Piring, Desa Bandengan, Kecamatan Jepara.

Berdasarkan keterangan dari beberapa saksi, KLM Aprilia Jaya berangkat dari Dermaga Pantai Kartini pukul 06.00 WIB dengan nahkoda M. Fahrul Huda menuju Pulau Bangka Belitung.

Muatan kapal tersebut, di antaranya 56 ton garam, 70 batang besi bangunan, 200 tabung elpiji ukuran 12 kilogram, 90 kardus keramik ukuran 40x40 sentimeter, 15 kardus keramik ukuran 20x20 cm, 50 bubu bambu (perangkap ikan), 50 lembar asbes, empat kaleng cat tembok ukuran 25 kg, enam kaleng lem foxsi, 10 lembar tripleks, 2 ton solar untuk perbekalan kapal selama berlayar, serta beberapa kursi, meja, almari, dan bahan-bahan mebel lainnya.

Jumlah awak kapal, katanya, empat orang ditambah satu penumpang perempuan. Keempat awak kapal tersebut, yakni M. Fahrul Huda (nahkoda), Akbar Sidik (kelasi), Hasan (kelasi), Mariadi (kelasi), dan Wiwik (isteri nahkoda).

Pada pukul 08.30 WIB, setelah menempuh perjalanan sekitar 3 mil arah utara dari Dermaga Pantai Kartini Jepara, nahkoda KLM Aprilia Jaya GT 41 tiba-tiba tidak bisa menguasai kendali kapalnya, hingga akhirnya kapal tenggelam.

Dari kejadian tersebut, akhirnya para awak kapal berteriak minta tolong kepada nelayan yang kebetulan melintas di tempat kejadian perkara membawa perahu sopek berlayar mencari ikan.

Selanjutnya, nelayan yang bernama Nor Rokhim memberi pertolongan kepada kelima orang tersebut dan membawanya pulang ke rumahnya di pesisir Kelurahan Ujungbatu.

Setelah salah satu awak kapal menghubungi Fauzan selaku agen kapal dari PT Kecubung, mereka berlima dijemput Fauzan untuk dibawa ke rumahnya.

Atas kejadian tersebut, Fauzan bersama M. Fahrul Huda (nahkoda) melaporkan peristiwa tersebut ke Kantor Syahbandar Kelurahan Jobokuto, Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara.

Pada hari yang sama, pemilik kapal nahas yang berada di Belitung menghubungi nahkoda Kapal Motor Denis yang kebetulan berada di Pantai Kartini Jepara untuk meminta pertolongan mencari kapalnya yang tenggelam.

Upaya pencarian kapal tersebut selama dua jam, belum membuahkan hasil sehingga kapal kembali merapat ke tepian.

Hingga pukul 16.30 WIB, barang-barang muatan kapal berhasil ditemukan nelayan di sepanjang pesisir pantai Kota Jepara, selanjutnya dikumpulkan dan dibawa dengan truk dan mobil bak terbuka menuju ke rumah pemilik barang.

Berbagai barang yang ditemukan, di antaranya 60 tabung elpiji ukuran 12 kg, sebagian busa untuk jok kursi mebel, 45 kursi mebel jati belum jadi, 14 meja mebel jati belum jadi, satu almari jati belum jadi.

KLM Aprilia Jaya GT 41 saat berlayar diduga tidak melapor ke pihak Syahbandar karena saat berlayar tidak dilengkapi dengan surat perintah berlayar (SPB) untuk Kamis (5/1).

Cuaca laut saat kapal tersebut berlayar cukup baik yang dikuatkan dengan hasil prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Provinsi Jateng pada 5 Januari 2017, bahwa ketinggian gelombang antara 0,5-1 meter dengan kecepatan angin 2-15 knots.


(Antara)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats